nauzubillah! mayat kanak-kanak ini jadi umpan tentera assad. LAKNAT KE ATASMU Tentera-tentera BASYAR!




KEJAM!

Nama kanak-kanak ini Rabab.

Kanak-kanak berumur 5 tahun meninggal terdampar di atas jalan selama beberapa hari di Halab. Sniper tentera Assad menggunakan tubuhnya sebagai umpan untuk membunuh sesiapa sahaja yang cuba menghampiri untuk mengambilnya. 


Hanya di Syria.... Sunni dibunuh, bahkan sebelum lahir...



Video ini tentang ANJING-ANJING Syiah menahan seorang anak dan memaksanya untuk menjadi kafir.

- Siapa penciptamu?
* Basyar

- Menghadap kemana kamu sholat?
* Basyar
- Siapa yang kamu sembah?
* Basyar
- Sekarang kamu mengerti......

- Siapa Allah?
* Basyar
- Siapa Muhammad?
* Basyar
- Siapa lebih kuat, Allah atau Basyar?
* Basyar
- Siapa lebih baik, Allah atau Basyar?
* Basyar
Dan lain-lain.....

LAKNAT KE ATASMU Tentera-tentera BASYAR!

Suria di Syria.

Dia adik kita.


Tahukah kita apa permintaannya?
"Berhentilah (janganlah) membunuh kami dengan cara penyembelihan.
Saya merayu, bunuhlah kami dengan pistol.."


Fahamikah kita apa permintaannya?


Dia tidak bodoh untuk meminta dibunuh.


Tetapi dia telah matang untuk menilai betapa hinanya nilai mereka dan rendahnya harga darah mereka untuk dilempar bangkai setelah disembelih sambil disaksikan dunia.


Dia telah matang untuk sedar bahawa mereka adalah satu-satunya makhluk yang hidup di atas muka bumi ini, kerana itu saat mereka menjerit ketakutan melihat bilahan pisau yang meleleh darah syahid sahabat mereka, mereka menjerit dalam keadaan sedar bahawa seluruh makhluk selain mereka di bumi itu adalah makhluk pekak seperti pokok, gunung, sungai, batu dan pasir.


Lantas mereka tahu betapapun kuat jeritan mereka, memang mustahil untuk ada manusia lain yang datang membantu. Kerana seluruh makhluk yang ada adalah pekak, bisu, buta dan kaku.


Lantas mereka tahu yang tinggal untuk mereka berusaha ialah merayu kepada pembunuh yang buas itu untuk tidak menyembelih mereka kerana mengelupur bersama buakan darah yang tepercik itu sangat pedih dan seksa. Lalu mereka merayu agar dikurangkan siat-siat daging mereka itu kepada pembunuhan menggunakan peluru yang apabila tembus ke dalam dada melepasi jantung yang berdenyut, maka seluruhnya akan terus menjadi hitam tanpa perlu merasai azab yang dahsyat.


Suria Di Syria: Semoga Ada Doa Kita Dalam Pengharapan Mereka.






Kita mungkin tidak mampu terbang melangkau awan atau menyusup mencelah duri benteng sempadan untuk bersama mereka. Kita mungkin tidak sekuat itu dan kita mungkin tidak semampu itu.


Namun sepotong doa sentiasa mampu kita sebut untuk mereka. 


Yakinlah keadilan yang benar itu tetap akan menang tidak kira sama ada kita mahu berada bersama mereka atau tidak. Tidak kiralah sama ada kita prihatin terhadap mereka atau tidak.


Allah itu ada, bukan?


Penutup: Kita dan Mereka.

Ambil tahulah!

Kita menangis melihat mereka berkecai tubuh. Kita menangis melihat anak-anak kecil yang hancur. Kita menangis melihat ibu-ibu yang dipotong tubuh selepas dirogol. Kita menangis melihat ayah-ayah yang dibungkus di dalam plastik hitam selepas dibakar rentung hidup-hidup.


Namun sebenarnya kita terlupa bahawa tangisan itu yang paling perlu untuk kita menangis terhadap diri kita sendiri. Menangis terhadap kemaksiatan dan dosa-dosa kita yang membuatkan mereka diuji sedemikian rupa. Menangis kerana hitamnya hati kita membuatkan kita hanya mampu melihat gambar-gambar siksaan mereka tanpa mampu melakukan apa-apa.


Semoga doa dari kita yang berdosa ini Allah terima atas ihsanNya terhadap mereka.

nota kaki: -doa untuk semua yang dizalimi tidak kira di Myammar, Palestin, Afghanistan, Chechnya dan lain-lain.
Jihad melawan musuh Allah boleh dilakukan dengan banyak cara...
Saudara kita di Syria melaksanakan bahagian mereka dengan kudrat tenaga...

Kita di sini jangan malas....kita mampu menulis dan publish sebanyak yang boleh dan sertakan iringan Do’a bersama.

Bagi yang ingin menyumbang




Syukran jiddan ..sudi baca entry nie


13 comments

8 Oktober 2012 9:03 PTG

kejamnyer :'( disebalik semua nie pasti ada ganjarannya kpd mereka. Susunggunhnya mereka telah menerima ujian yg besar semasa hidup didunia. percayalah Allah telah menyediakan sesuatu yg baik buat mereka :)

8 Oktober 2012 9:04 PTG

Ya Allah.. Fiza terkaku baca entry ni.. Mungkin fiza sedang lena dan bersuka ria disini tetapi fiza tak sedar betapa pahitnya derita yang mereka tanggung.. MasyaAllah..

8 Oktober 2012 9:05 PTG

Negara arab tidak mahu bersatu, kita hanya mampu berdoa sahaja. Semoga Allah S.W.T. melindungi saudara-saudara kita di sana.

8 Oktober 2012 9:17 PTG

ya allah , menitik air mata baca entri ni , :'( semoga ALLAH S.W.T melindungi mereka di sana , jgn lupakan mereka dlm doa kita , insyaallah .

8 Oktober 2012 10:11 PTG

Ya Allah, tak sanggup nak baca habis dan bayangkan kekejaman yang mereka kena.

semoga Allah melindungi mereka dan jatuh malapetaka kepada yang bertindak kejam.

:(

8 Oktober 2012 10:13 PTG

terkesan dgn gambar peluru, pen dan thumbdrive tu
jihad ada di mana2, pilihan ditangan kita

8 Oktober 2012 10:21 PTG

sedihnyerrrr... astaghfirullah al azim..
semoga syurga allah milik mereka (rakyat palestin serta mati jihad)

8 Oktober 2012 10:22 PTG

@Taufik moga ALLAH tidak mencampak kita jauh.

8 Oktober 2012 10:28 PTG

Allahurobbi..moga Allah segera menghancurkan kezaliman ini... berilah doa untuk mereka di setiap solat kita saudara2ku...

9 Oktober 2012 12:28 PG

ya allah.. terkedu tanpa kata2 bila cci baca.. kesiannya pd bayi dan budak 5thn tu.. tak henti2.. kenapalah mereka tu kejam sangat pada mereka yg tak tahu apa2.. ya allah.. kau turunkanlah bala pd mereka yg melakukan kekejaman di syria

9 Oktober 2012 1:15 PG

zalimnya mereka sggup guna umpan cara cmtu.. smoga Allah hancurkan golongan zalim itu semuanya...

9 Oktober 2012 1:29 PG

salam,

harap Malaysia tak jadi begini -.-

KLIK

pend asal dan geraja mungkin akan tolak bn di sabah

9 Oktober 2012 7:19 PTG

seribu kejayaan bermula dengan langkah .. melangkahlah kita menentang

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full Edit By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.