kita semua adalah pencuri waktu.




“Ah, lambat lagi... Pasti aku kena marah teruk lepas ni.”

Selepas selesai memakai kasut, cepat-cepat aku menuruni tangga imarahku dan bergegas ke tempat yang kami janjikan. Dari jauh kelihatan Fateen dan Nadirah sedang menungguku. Muka mereka kelihatan masam.

Aku tersenyum pahit, “Habislah aku kali ni.”

***

Menjaga waktu. Sungguh. Aku bukan orang yang layak untuk membicarakan tajuk ini. Kerana aku orang Melayu dan orang Melayu itu sangat sinonim dengan frasa “Janji Melayu”. Kalau mereka berjanji pukul 8 pagi, belum tentu boleh nampak batang hidung mereka pada pukul 8.30 pagi. Oleh itu, aku ingin mengajak rakan-rakan, marilah kita tinggalkan sebentar ke‘Melayu’an itu dan berbalik kepada Islam.

Ketahuilah, Islam amat menekankan kepentingan menjaga waktu. Allah berfirman dalam Surah Al-‘Asr yang bermaksud,

"Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran." (Al-'Asr)

Menjaga waktu ( حَرِيْصًا عَلىَ وَقْتِهِ ) juga termasuk dalam salah satu daripada 10 ciri individu Muslim atau juga dikenali sebagaiMuwasafat Tarbiyyah yang digariskan oleh Imam Hassan al-Banna.

Pepatah Arab juga ada menyebut,

“الوَقْتُ كَالسَّيْفِ إِذَا لَـمْ تَقْطَعْهُ قَطَعَك”
Waktu itu seperti pedang, jika kamu tidak memotongnya, maka ia akan memotongmu.

Jika mahu disenaraikan, sudah tentu banyak lagi bukti yang menunjukkan betapa Islam menuntut penganutnya untuk menjaga waktu. Tetapi mengapa kita sering terlupa untuk mengamalkannya dalam kehidupan seharian kita? Bukankah ilmu tanpa amal itu ibarat pohon tanpa buah? Tiada gunanya.

Bagiku, menjaga waktu itu terbahagi kepada dua, menepati waktu dan menggunakan waktu dengan sebaiknya. Izinkan aku membicarakan tentang menepati waktu terlebih dahulu.

Kalian sudah pasti akan marah jika aku labelkan kalian sebagai ‘pencuri’. Namun, sedar atau tidak, kita sebenarnya memang patut dilabelkan sebgai ‘pencuri’ jika kita tidak menepati waktu. Ya, “Pencuri Waktu”.

Sedarkah kalian, bagi orang yang sangat menjaga waktunya, kita sebenarnya telah mencuri waktu mereka jika kita sering lambat menghadiri temu janji yang telah ditetapkan? Bahkan, jika kita tidak menepati waktu, sesuatu program akan tergendala, mesyuarat akan ditunda, dan semua orang akan ternanti-nanti kehadiran kita. Mahukah kita menjadi salah seorang daripada “Pencuri Waktu” tersebut? Sudah tentu tidak.



Moga-moga dengan niat yang ikhlas untuk berubah disusuli dengan amal yang istiqamah, suatu hari nanti, frasa “Janji Melayu” itu akan luput ditelan zaman dan yang tinggal hanyalah “Muslim dan Mukmin yang menjaga waktunya”.

***

“Fatin, Nadirah, sorry ya. Saya janji, insyaAllah tak buat macam ni lagi.”




tolong jangan curi apa2 lagi dari saya!

tapi, curi hati takpe~ ^^ 



Syukran jiddan ..sudi baca entry nie


2 comments

16 Februari 2012 12:00 PG

mari kita gunakan waktu kita sebaik mungkin..
agar waktu kita bermanfaat.

16 Februari 2012 9:56 PG

5 perkara sebelum yg 5... :)

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full Edit By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.