kepada murobbiyahku, maafkan ana.





murobbiah ibarat ibu kita. sanggupkah kita menyakitinya?

entry ini istimewa kepada murobbiyahku,

maafkan ana..

apabila menjadi seorang binaan yang degil dan tidak dengar kata murobbiahnya, ana jadi takut.
takut juga binaan melakukan hal yang sama pada ana.
dan memang pun mereka telah melakukan hal yang sama sepertimana saya melakukan hal yang sama.


Sesungguhnya
saat itu baru ana rasa, pedihnya hati.
begitu juga murobbiah ana merasa pedihnya hati atas tindakan ana.
pernahkah kita rasa bersalah atas tindakan kita yang tidak mengikut arahan?

kepada murobbiyahku, maafkan ana..

saat kata-kata yang keluar dari mulut kita;

" mahu keluar halaqah"
" mahu berhenti study"
" maaf, terpaksa balik rumah walaupun ada program"
" saya nak siapkan assignment"
" tak dapat hadir ke halaqah kerana ada exam dan study group"
" ana tidur waktu halaqah. tak pe ya"


itulah kepedihan murobbiyah kita. kesedihan melihat binaan-binaan mereka yang tetap tidak faham-faham setiap kali penekanan dan taujih dilakukan. kalaupun sudah faham, sering menjadikan hawa nafsu dan cinta pada dunia lebih utama dari cinta pada Allah, Rasul dan jihad.


murobbiah tidak akan menunjuk


ana tidak pasti. tapi, murobbiah tidak akan menunjuk reaksi marah atau tidak suka bilamana kita ada sahaja alasan yang nak diberikan.


kerana, memang begitu. seorang murobbiah tidak mahu menegur binaan nya secara direct didepan semua binaan yang lainnya.
maka, dipendam.
ditunggu.
apakah perlu dilakukan?


murobbiah takkan menangis dihadapan kita. malah, mukanya sentiasa ceria sahaja.
dibelakang kita, pasti air matanya sentiasa mengalir memikir masalah binaannya.
dimohon pada Allah saat semua manusia tidur lena.
menangis dan memohon binaannya itu bisa faham. bisa mengerti apa yang diperkatakannya dan mahu ditekankannya.
agar binaanya tiada alasan lagi untuk tidak berbuat.


didoakan binaannya setiap kali bangun malam.
disebut nama setiap binaannya satu persatu.. si fulan itu dan si fulan ini agar terus istiqamah dalam jalan dakwah dan tarbiyah dan terus melebar tsaqafahnya.


rasa kita memang sama..


sama tapi tak serupa.
pelbagai perasaan dan emosi.
sayu.
lelah.
sedih.
gembira.


bila mana kita berjaya membina binaan kita, orang semua akan nampak hasilnya.

pastinya, murobbiah kita akan sedikit kecewa kalau kita tidak hadiri sebarang program yang sememangnya khusus untuk kita atau kita sendiri tidak hadir tatkala program itu sepatutnya kita yang mengelolakannya.
tapi, perangai kita begitu. suka mengutamakan yang lain dari yang sepatutnya.


maka, bila kita sudah punyai binaan, rasakanlah kepedihan itu sendiri.
perangai mereka akan sebiji dengan perangai kita.
dan banyak kepedihan-kepedihan yang kita akan alami disebabkan sikap binaan pada kita dan komitmen mereka pada halaqah dan tarbiyah yang tidak menentu.
begitu juga kepedihan yang dialami oleh murobbiyah kita sendiri.


membina seseorang ibarat membina seorang anak.
ia bukan seperti membentuk tanah liat


tapi ingatlah. hanya kita sahaja tahu, bagaimana perangai ssebenar binaan kita sebelum mencapai hasilnya. perit juga...

nota hati...- kepada murobbiyahku, maafkan ana.

p/s: pesanan buat diri bila tak nak join halaqah..

Syukran jiddan ..sudi baca entry nie


1 comment

17 Februari 2012 11:02 PTG

huu. arap2 ati kita kuat kan nak lawan perasaan yang tak baik tu. nadh sokong kamu sahabat

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full Edit By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.