Mengapa Nabi Allah itu dipanggil Nuh?





Kisah Nabi Nuh meskipun tidak banyak diketahui tetapi Allah SWT menyebutnya dalam Al-Quran . Dalam bahasa Arab, makna "Nuh" ialah raungan atau tangisan yang berterusan. Mengapa Nabi Allah itu dipanggil Nuh mempunyai kisahnya yang sangat menarik dan menjadi contoh yang berguna untuk umat manusia seluruhnya.

Cerita Nabi Nuh a.s ini bermula pada suatu hari apabila seekor anjing yang sangat ganjil lalu dihadapannya. Rupa anjing bukan seperti anjing-anjing biasa . Anjing yang bermata empat itu berhenti di depannya dengan agak kehairanan.

Nabi Nuh:"Wahai anjing, aku lihat muka kau ini begitu hodoh, mata engkau empat tidak seperti anjing biasa yang lain. Mengapa jadi begini? "

Anjing itu pun menjawab: "Kau tanyalah siapa yang menjadikan aku. Kau fikir aku yang menghendaki mukaku hodoh begini?" Tanyalah Tuhan yang menjadikan aku dan juga yang menjadikan engkau?"

Nabi Nuh a.s pun meraung (menangis) mendengarkan jawapan anjing hodoh itu. Ia menangis tidak henti-henti. Terasa benar kesalahan mengkritik kejadian Tuhan. Dia meraung dan meraung lagi beberapa lama kerana menyedari dosanya itu. Tidak henti-henti dia memohon keampunan daripada Allah SWT .

Sejak itu namanya pun dipanggil Nuh (raungan) dan kekallah namanya Nabi Nuh diabadikan dalam Al-Quran dan diampunkan dosanya oleh Allah SWT.

Tambahan :

Setelah ditegur Allah SWT mengenai keluarganya yang tidak ikut kebenaran, Nabi Nuh menangis bermunajat selama 300 tahun, kerana malu kepada Allah segan teguran itu Nabi Nuh tidak mendongak ke langit selama 40 tahun .


Rujukan :

Cerita dan Doa dari Hadis dan Al-Quran
Himpunan Cipta : Wan Jamal bin Haji Wan Mat Saman halaman 16.



Syukran jiddan ..sudi baca entry nie


3 comments

6 September 2012 1:23 PG

Sejarah nabi yang baru diketahui, jazakallahu khairan atas perkongsiannya.

6 September 2012 1:47 PTG

jauhnya aku dengan nabi nuh..

9 September 2012 4:47 PG

bgitu rupanya asal usul nama nabi nuh.. nice sharing...

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full Edit By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.