Mereka memperkosaku seperti ini !



sekadar hiasan
via Muslimahzone.com - Artikel ini ditujukan untuk setiap muslim yang masih mempunyai darah mengalir di nadinya

Penjara itu bernama Abu Ghraib, Iraq. Sebuah penjara yang menjadi terkenal di dunia antarabangsa itu memiliki reputasi sebagai tempat berlangsung penyeksaan yang paling kejam di dunia moden oleh tentera Amerika Syarikat  setelah rejim Saddam Husein berkuasa. Di penjara inilah Kisah itu bermula.

Nadia adalah salah satu korban tentera Amerika di penjara Abu Ghraib. Dia ditangkap tanpa alasan. Ketika dia dibebaskan dari penjara, tidak langsung kembali ke pangkuan keluarganya sebagaimana kebanyakan tahanan lainnya yang telah mengalami hal buruk, meskipun ketika dia telah terbakar oleh api penindasan dan kerinduan pada keluarganya.

Nadia kabur dengan segera setelah dia meninggalkan penjara, bukan kerana perasaan malu yang akan diterimanya kerana sejumlah kejahatan yang dilakukannya, akan tetapi kerana apa yang telah dialami olehnya dan wanita Iraq lain yang tertangkap, iaitu rogol dan penyeksaan yang dilakukan oleh tentera Amerika di penjara Abu Ghraib . Dinding penjara mendedahkan banyak cerita tragis, namun apa yang dikisahkan Nadia merupakan kebenaran hidup dan sekaligus neraka hidup.

Nadia memulakan ceritanya:

"Aku sedang melawat salah seorang kerabatku, kemudian tiba-tiba tentera Amerika memasuki rumahnya dan mula menggeledah rumah itu. Mereka menemui beberapa senjata ringan. Maka mereka menangkap semua orang yang berada di rumah itu termasuk aku. Aku cuba menjelaskan pada penterjemah yang menyertai rondaan Amerika bahawa aku hanyalah seorang tetamu. Akan tetapi pembelaan gagal. Aku kemudian menangis, memohon pada mereka, sampai hilang kesedaran kerana takut ketika mereka membawaku ke penjara Abu Ghraib.

Nadia melanjutkan: "mereka menempatkan sendirian di sebuah sel penjara yang gelap dan kotor. Aku berharap aku akan segera dibebaskan, utamanya setelah penyelidikan terbukti aku tidak melakukan kejahatan ".

Nadia menjelaskan sambil air matanya mengalir ke pipinya, sebuah petanda betapa banyak dia telah mengalami penderitaan.

"Hari pertama sangat menyusahkan. Selnya berbau tidak sedap, lembab dan gelap, keadaan ini membuatku semakin lama semakin takut. Suara tertawa perajurit di luar sel semakin membuatku ketakutan. Aku khuatir akan apa yang menimpaku nanti. Untuk pertama kalinya aku merasa berada dalam cengkaman situasi yang sukar dan aku telah memasuki sebuah dunia yang tidak dikenali yang aku tidak akan pernah keluar darinya.

Ditengah beraneka ragamnya perasaanku saat itu, aku mendengar suara seorang tentera wanita Amerika berbicara dalam bahasa Arab. Dia berkata kepadaku: "Aku tidak mengira penjual senjata di Iraq adalah wanita." Ketika aku mulai cuba menjelaskan kepadanya keadaan yang sebenarnya, dia memukulku dengan kejam. Aku menangis dan berteriak "Demi Allah! aku dianiaya, demi Allah! aku dianiya "

Tentera wanita itu menghujaniku dengan cacian dengan cara yang belum pernah aku bayangkan boleh terjadi atau aku akan diperlakukan seperti itu dalam keadaan apapun selamanya. Kemudian dia mulai menertawakanku sambil mengatakan bahawa dia telah memonitorku sepanjang hari dengan satelit, dan bahawa mereka mampu mengesan musuh-musuh mereka meskipun sedang berada di dalam bilik tidur mereka sendiri dengan teknologi Amerika.

Kemudian dia tertawa dan berkata, "Aku mengawasi ketika kamu bercinta dengan suamimu." Aku menjawab dengan suara kebingungan "Tapi aku belum berkahwin".

Dia memukuliku selama lebih dari 1 jam dan dia memaksa minum segelas air, yang kemudian aku ketahui mereka memberi ubat di air itu. Aku mendapatkan kembali menakjubkan setelah 2 hari dalam keadaan telanjang. Segera aku tahu jika aku telah kehilangan sesuatu yang hukum apapun di dunia tidak akan mampu mengembalikannya kepadaku lagi. Aku telah diperkosa. Aku kemudian histeria tak terkawal, dan aku mulai memukulkan kepalaku dengan keras ke tembok sampai lebih dari lima tentera Amerika yang dikepalai tentera wanita itu memasuki sel dan mulai memukuliku, kemudian mereka memperkosaku bergantian sambil tertawa-tawa dan menperdengarkan muzik dengan keras.

Hari demi hari senario pemerkosaan terhadapku diulangi. Dan setiap hari mereka mencari cara baru yang lebih kejam berbanding dengan yang sebelum-sebelumnya. "

Nadia mula menjelaskan perbuatan mengerikan dari Amerika bajingan:

"Setelah sekitar satu bulan, seorang tentera negro memasuki selku dan melemparkan 2 potong pakaian tentera Amerika kepadaku. Dalam bahasa Arab yang lemah dia mengatakan agar aku memakainya. Setelah dia menutup kepalaku dengan beg hitam, dia menuntunku ke tandas awam yang ada paip untuk air dingin dan panas, dan dia memintaku untuk mandi. Kemudian dia menutup pintu dan pergi.

Aku menjadi sangat lelah dan merasakan kesakitan, tanpa mempedulikan banyaknya lebam di tubuhku aku menuangkang sedikit air ke badanku. Sebelum aku selesai mandi, tentera negro tadi masuk ke dalam. Aku ketakutan dan memukul wajahnya dengan mangkok air. Namun dia sangat kuat, dia memperkosaku dengan kejam dan meludahi mukaku, kemudian dia pergi dan kembali lagi dengan 2 tentera yang membawaku kembali ke sel.

Perlakuan seperti itu terus berlanjut, yang paling parah kadang aku diperkosa sampai 10 kali dalam sehari, membuat kesihatanku sangat buruk. "

Nadia berlanjutan mendedahkan perbuatan Amerika yang mengerikan terhadap wanita-wanita Iraq, dia berkata:

"Setelah lebih dari 4 bulan, seorang tentera wanita datang, dan aku menyimpulkan dari percakapannya dengan tentera lainnya jika namanya adalah Mary. Dia berkata kepadaku "sekarang kamu mempunyai kesempatan emas, kerana seorang petugas yang mempunyai kedudukan tinggi akan mengunjungi kita hari ini. Jika kamu menghadapinya dengan sikap yang positif kamu akan dibebaskan, terutama kerana kami sekarang yakin kamu tidak bersalah. "

Aku menjawab, "Jika kamu yakin aku tidak bersalah, mengapa kamu tidak membebaskan aku?"

Dia menjerit dengan gelisah, "Satu-satunya yang menjamin terbebasnya kamu adalah sikap positifmu terhadap mereka."

Dia membawa saya ke tandas awam, dan dia mengawasi mandi sambil membawa tongkat tebal untuk memukulku jika aku tidak melakukan perintahnya. Kemudian, dia memberiku make up, dan memperigatkanku untuk tidak menangis dan merosakkan make up ku. Lalu dia membawa saya ke sebuah bilik kosong yang di situ tidak ada apa-apa kecuali sebuah penutup lantai. Setelah satu jam dia datang dengan ditemani 4 tentera dengan memegang kamera. Dia melepas bajunya dan mulai menggangguku seoalah-olah dia adalah seorang lelaki. Tentara lainnya tertawa dan memperdengarkan musik yang ribut, mengambil photoku dalam berbagai pose, dan mereka menunjuk-nunjuk wajahku. Yang wanita menyuruhku tersenyum, jika tidak dia akan membunuhku. Dia mengambil pistol dari salah satu temannya dan menembakkan empat peluru di dekat kepalaku seraya bersumpah bahwa peluru yang kelima akan ditembakkan tepat di kepalaku.

Setelah itu, keempat tentera lainnya memperkosaku secara bergantian sampai aku kehilangan menakjubkan. Ketika menakjubkan pulih aku mencari diriku di sel dengan bekas-bekas gigitan, kuku dan rokok ada di sekujur tubuhku. "

Nadia berhenti bercerita tentang tragedi yang menimpanya untuk mengesat air matanya, kemudian dia melanjutkan lagi: "Kemudian suatu hari Mary datang dan mengatakan kepadaku bahawa aku kooperatif dan akan dibebaskan setelah aku menonton filem yang mereka rakam. Aku merasa sakit setelah menonton filemnya, dan Mary mengatakan, "Kamu telah diciptakan hanya untuk membuat kami bersenang-senang". Saat itu aku menjadi sangat marah dan aku menyerangnya meskipun aku takut akan reaksinya, aku akan membunuhnya kalau saja tentera lain tidak turut campur. Ketika para tentera melepaskanku, Mary menghujaniku dengan pukulan, kemudian mereka meninggalkanku.

Setelah kejadian itu, tidak ada seorang pun yang menggangguku selama lebih dari satu bulan. Aku menghabiskan masa itu dengan beribadah dan berdoa pada Allah Ta'ala yang memiliki seluruh kekuatan untuk menolongku.

Mary datang dengan beberapa tentara yang memberiku pakaian yang kukenakan ketika mereka menangkapku dan membawaku ke sebuah kereta Amerika. Kemudian mereka melemparkanku di jalan raya setelah memberiku 10.000 dinar Iraq.

Aku pergi ke sebuah rumah yang berdekatan dengan tempat aku dibuang, dan untuk mengetahui reaksi keluargaku, aku memilih melawat salah seorang kerabatku supaya mereka mengetahui apa yang telah menimpaku ketika menghilang. Aku mengetahui bahawa saudaraku telah memasang papan tanda duka untukku selama lebih dari 4 bulan, mereka menganggapku sebagai orang yang sudah mati.

Aku memahami jika tikaman malu sudah menungguku. Maka, aku pergi ke Baghdad dan mencari sebuah keluarga yang baik yang menampungku, dan aku bekerja pada keluarga ini sebagai pembantu dan guru persendirian bagi anak-anaknya.

Nadia terheran dalam kesakitan, penyesalan dan kemarahan:

"Siapa yang akan memuaskan dahagaku? Siapa yang akan mengembalikan keperawananku? Apa salah keluarga dan familiku? Aku mengandung seorang bayi, bahkan aku pun tidak tahu siapa ayahnya. "

Dan Nadia menamatkan ceritanya sampai di sini.

Apakah Amerika hanya memperkosa Nadia, atau adakah mereka memperkosa seluruh lelaki dan wanita di Ummat Islam? Nadia adalah saya dan anda, isteri kamu dan juga isteriku, saudarimu dan juga saudariku, ibumu dan ibuku. Di mana para pembela kesucian Islam! Di mana para pembela Islam!

"Mungkin masih banyak kisah menyesakan dada, bagi kita umat Islam. Mungkin masih ada Nadia-Nadia lain di dalam penjara penuh penjaga babi dan kera berbangsa Amerika. Di mana kamu, jikalau kamu tidak tersentuh dengan cerita saudari kita, marahkah kalian dengan perlakuan manusia-manusia yang lebih kotor dari binatang ternajis sekalipun, bahkan mungkin mereka menjadi yang paling hina di Dunia dan Akhirat. Bangunlah wahai ummat!! Tidur kalian sudah terlalu lelap!! "

(Lahaonline / arrahmah.com / muslimahzone)


Syukran jiddan ..sudi baca entry nie


28 comments

16 Oktober 2012 10:53 PTG

last~

16 Oktober 2012 10:58 PTG

@Encik H last? :)

16 Oktober 2012 10:59 PTG

tersangat2 takut bila negara kita berperang..tak sanggup bila kita atau anak2 kita hadapi semua ini..cukuplah nenek moyang kita hadapi dulu.... ya allah selamatkan lah umat islam daripada ditindas...

16 Oktober 2012 11:00 PTG

kisah yang menyayat hati. Semoga umat Islam di seluruh dunia sentiasa dilindungi Allah S.W.T. Amin,

16 Oktober 2012 11:04 PTG

ni petikan artikel drpd mana ni? susah nak faham..apa yang dia maksudkan dengan 'menakjubkan' tu?

"aku mendapatkan kembali menakjubkan.."

"..kehilangan menakjubkan."

"ketika menakjubkan pulih.."

tak faham....

16 Oktober 2012 11:21 PTG

ya Allah kejamnya tentera amerika >__<

16 Oktober 2012 11:30 PTG

@Zharif Azis copy paste dr muslimahzone. bahasa indonesia. mungkin ada yang boleh huraikn di sini. menakjubkan mungkin perasaan org yang 'didera'.

16 Oktober 2012 11:37 PTG

kunjungan blas..
Cerita yg menyayat hati.

16 Oktober 2012 11:40 PTG

memang kejam lah dorang ni..

16 Oktober 2012 11:42 PTG

sedih nya... rasa sakit yg nadia alami,

17 Oktober 2012 1:03 PG

Kejamnya depa..Geramnya....

17 Oktober 2012 1:18 PG

hurm kejam sungguh...

17 Oktober 2012 1:24 PG

bg tirana aduka pengertian'menakjuakan' adalah..

1. Perasaannya menyatakan pengalaman pertama yg amat ngeri.

2.Tersedar kembali siapakah dirinya sebenar ketika itu..maka

Maaf jika tersalah..

17 Oktober 2012 1:36 PG

maaf berbicara di sini..
Jika tak keberatan boleh e-mail saya..disini..

tiranaaduka@gmail.com

17 Oktober 2012 7:39 PG

hmmm....
menyedihkan...=(

17 Oktober 2012 10:37 PG

Tersgt la kejam~ huhu

17 Oktober 2012 3:42 PTG

sedihnya..kenapa laa begitu kejam..bila sy tukar kan cerita nadia kepada dri sy ..sy rasa mampu kah sy menghadapinya smua itu..!

17 Oktober 2012 5:30 PTG

cerita pakjoe datang terjah di blog nie... 4 c joe bg dekat blog nie cute,cun,comel,cantik niceeeeeee entry ..terjah sini sama k ada mcm2 tip tuto pakjoe nk kongsi dgn tuan blog..,http://pakjoe-pakjoe.blogspot.com/2011/12/korang-semua-jomlah-join-this-group.html

17 Oktober 2012 6:03 PTG

Tersentuh hati membacanya......

17 Oktober 2012 7:12 PTG

itulah dia bangsa amerika yang disanjung2 oleh kebanyakan umat ISLAM. bangsa yang sangat bangsat. maafkan saya. saya sangat2 marah dengan perlakuan mereka..

17 Oktober 2012 7:20 PTG

sangat2 kejam,,,,,
lebih truk darpada haiwan

Tanpa Nama
27 Oktober 2012 11:49 PTG

kalau aku berada disana nescaya pasti aku akan usahakan membunuh salah seorang dari mereka sekurang-kurangnya!

6 November 2012 10:43 PTG

tak sanggup nak baca sampai habis..kenapa manusia begitu kejam..ada yg lebih menyayat hati org islam pun saggup bertindak kejam keatas wanita atas nama agama cthnya dlm bab "Honor killing

13 November 2012 11:18 PTG

kejam...

14 November 2012 4:08 PTG

Kejamnya..

20 Ogos 2014 10:34 PTG

Ya Allah engkau selamatkan lah dan engkau lindungilah seluruh umat islam.. daripada kekejaman ya Allah Amin ya rabbal alamin

20 Ogos 2014 10:35 PTG

Ya Allah engkau selamatkan lah dan engkau lindungilah seluruh umat islam.. daripada kekejaman ya Allah Amin ya rabbal alamin

Tanpa Nama
1 Februari 2015 11:33 PTG

Admin... walaupun kini 2015, saya mohon sebahagian drpd artikel diatas ini utk dikongsi kepada umum, masih ramai diluar sana yg masih lena dibuai mimpi dunia, sedangkan saudara2 seislam dgn kita diratah diluar sana

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full Edit By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.