membuka aib orang dibenarkan pada 4 keadaan.


Adalah dibenarkan utk buka aib orang pada 4 keadaan iaitu -

1. orang yang dizalimi.
Dibenarkan untuk mengadu kepada pihak penguasa terhadap kezaliman yang berlaku. 

2. untuk meminta fatwa mengenai hukum hakam. 
Dibolehkan untuk menceritakan keburukan seseorang tetapi ada baiknya sekadar untuk mengetahui hukum sahaja dan tidak berlebih-lebihan. 

3. Memperingatkan orang lain akibat melakukan kejahatan.
Boleh dijadikan iktibar kepada seluruh umat Islam.

 4. Menceritakan kepada khalayak ramai tentang seseorang yang fasik dan melakukan kemungkaran seperti meminum minuman keras, memeras ugut dan perkara-perkara batil yang lain.
*Jangan sesekali menokok tambah cerita dan niatkan hanya untuk kebaikan sahaja. 

Walaupun membuka aib orang lain dan diri sendiri dengan sengaja adalah dilarang, namun terdapat beberapa tempat dibenarkan membuka aib tersebut. Alhamdullah dengan sifat terpuji seperti ini. Jikalau tidak salah saya, Imam Nawawi ada menerangkan perihal hadis di atas itu di dalam kitabnya Syarah Sahih Muslim. Keempat-empat contoh di atas itu adalah di antara tempat-tempat yang boleh dibuka aib tersebut sekadar yang diperlukan...


wallahualam...


Syukran jiddan ..sudi baca entry nie


5 comments

11 Jun 2012 1:55 PTG

nice info :)

12 Jun 2012 6:28 PTG

nice info:)

20 Februari 2013 2:10 PG

terima kasih ats perkongsian

27 Mac 2013 4:24 PTG

tapi zaman skrg dah mlampau2 smpai jd umpat fitnah. tlg ingtkn kwn2 ttg agenda yahudi utk org2 lslam sluruh dunia. jgn trtipu dgn dakyah mrk atau kita akan jd spt kjaan othmaniah

27 Mac 2013 4:25 PTG

cita2 yahudi nk mnghncurkan org2 lslsm dh hmpir brjya. jgn kita pula yg sbuk brgduh ni jd mcm kjaan othmaniah pula

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full Edit By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.