sakit ni menyusahkan lah!



even sakit ana pun dah boleh buat mukacomel ala2 si chumel nie..
comel kan..??

Bismillah walhamdulillah…

Alhamdulillah.

Assalamualaikum,

Si Baik hati, si Comel, si Cantik, Si Hensem.

Semualah. (:

Alhamdulillah.

Hidup lagi ana hari ni.


Hihi. (:

Subhanallah.

semua comel-comel.

semua senyum-senyum baca entri ni yek.


Sihat vs Sakit

Apa khabar hari ini? Mm, maksud ana badan kalian, fizikal dan seumpamanya.. Sihat? Sakit? Demam? Atau merana?

Apapun, keadaan dan kondisi kalian, ucaplah syukur Alhamdulillah.

Bila dah mati je lah tak dapat ucap Alhamdulillah, kan? Oleh yang demikian, ucaplah Alhamdulillah sebanyak-banyaknya selagi ada daya dan upaya. Kenapa? Sebabnya, nak dibandingkan nikmat yang kita peroleh tersangat lah banyak, ucap Alhamdulillah banyak-banyak pun belum tentu dapat mengatasi betapa banyaknya nikmat yang kita kecapi. (:

Sakit?

Dalam setahun ni, berapa kali kalian sakit? Mesti boleh kira kan, takde lah sampai berpuluh-puluh kali. Lain lah kalau memang ada penyakit, tu bab lain. Ni cerita pasal orang yang memang tubuh badannya sihat walafiat..

Agak-agak berapa kali setahun?

Ada tak dalam 12 kali? 10 kali? 5 kali? 2 kali?

Atau sekali je?

Hmm. Sakit ni indah kan. Nikmat.

Mak aih, sakit ni menyusahkan lah! Menganggu la! (tu kata hati kotor cakap)

Ye ke? Mana satu nak ikut ni? Yg indah ke, Yg menyusahkan?

Ermmm… ce tanya hati. ce bukak mata hati.

Rasa-rasa yang mana satu?

Siapa yang sedar, inshaAllah memang akan sedar.

Siapa yang tak sedar, inshaAllah memang tak akan sedar.

Siapa yang agak-agak tersedar, inshaAllah akan cuba disedarkan.

Siapa yang enggan sedar, inshaAllah berkemungkinan boleh sedar.

-jawablah sendiri-

^__^



Ubat vs doa

Bila kita sakit atau demam, orang disekeliling kita selalunya akan kata,

“Dah makan ubat? Dah jumpa doktor?”

Hmm. Prihatin betul mereka pada kita kan. Tetapi, alangkah sedihnya bila pertanyaan itu yang mendahului berbanding soalan ini;

“Dah mengadu pada Allah? Dah doa pd Allah? ”

Kenapa?

Kenapa kita mendahulukan makhluk yang tidak mampu menyembuhkan itu?

Kenapa kita selalu terlepas pandang akan Allah yang Maha Menyembuhkan?

Kenapa???

Kenapa kita lebih mampu menggagahkan diri berjalan ke hospital, tunggu berjam-jam untuk berjumpa dengan doktor, tetapi kita tidak mampu untuk sekadar duduk di atas sejadah memohon kesembuhan dari PENCIPTA KITA SENDIRI!??

Pelik! Tapi itu lah hakikatnya!

Manusia zaman sekarang lebih mendahulukan makhluk berbanding penciptanya sendiri!

Ternyata kita langsung tidak kisah akan perasaan Allah!

Rasa MALU tak???

Allah. Lemahnya kami ya Allah!



nak kongsi cite sikit..ni dia 


Secebis kisah...
Pernah dengar kisah Nabi Musa as, pada saat Nabi Musa sedang mengalami kesakitan gigi? Jom, ambil hikmah dari secebis kisah ini.

Diceritakan bahawa Musa as. pernah mengeluh kepada Allah swt kerana menderita sakit gigi.

Maka Allah swt memerintahkan: “Ambillah rumput/daun orang itu dan letakkan pada gigi kamu!”

Lalu Musa a.s pun berbuat demikian, maka sakitnya pun sembuh.

Beberapa hari kemudian, sakit gigi yang dialami Musa a.s datang lagi. Maka Musa a.s pun mengambil kembali rumput yang pernah diambil dulu dan meletakkan pada giginya.

Hasilnya bukan bertambah sembuh, sebaliknya sakit giginya bertambah teruk dari biasa. Langsung dari itu Musa a.s pun mengadu kepada Allah swt dengan katanya, “ Wahai Tuhanku, bukankan engkau mengarahkan aku untuk berbuat demikian tetapi mengapa ianya tidak melegakan aku?”

Allah swt menjawab: “Wahai Musa, Akulah yang menyembuhkan dan Akulah yang menyihatkan. Aku yang memberi bencana dan akulah yang memberi manfaat. Kali pertama kamu datang kepadaKu dan mengharapkan pertolongan Aku, lalu Aku sembuhkan sakit kamu. Sekarang engkau menuju kepada rumput dan tidak menuju kepada-Ku.”

T__T

Allah.

Beginilah keadaan kita.. Kita lebih teruja mencari ubat-ubatan berbanding mencari Allah. Padahal, Allah lah yang memberi kesakitan dan Allah jualah yang memberi kesembuhan.

Malu lagi dan lagi. ):

Terasa? Kalian terasa?

Mari munajat pada Allah. Mari koreksi diri!



Allahuakbar.

Entri kali ini sekadar mahu menjentik hati ana yang sering lupa, hati sahabat2 yang mungkin juga lupa, hati-hati kita semua yang sering kali lupa.

Ingat, doa dan mengadu pada Allah dulu, baru usaha. Bukan usaha dulu, baru doa. Betulkan ya!

Kalau demam, syukur. Kalau sihat, syukur.

Jangan lupa Alhamdulillah.

Allah gemar kalau kita selalu memujiNya. (:

Terus dan terus memuji Allah!

Syukran jiddan ..sudi baca entry nie


1 comment

Tanpa Nama
29 Januari 2012 5:15 PTG

terbaik...:)

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full Edit By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.