penakut



Sesungguhnya saya jadi takut jika ada yang berkata begini..

Dia baik, saya tidak.

Dia alim, saya tidak.

Dia hebat, saya tidak.

Jangan! Jangan kita menilai dia dan kita. Yang menilai bukanlah kita selayaknya. Tapi, hanya Allah yang berhak!

Kita hanya mampu doa, usaha, tawakkal.

Ingat, kita bukan dalam persaingan mencari mana yang baik, dan menghukum kita yang tak baik. 

Kita hidup di dunia, untuk saling melengkapi! Saling memberi apabila mampu, dan berkongsi selagi terdaya! 

Duhai hati! Jangan meninggi diri dan jangan terlalu merendah diri.

Ingat, Allah saja yang layak untuk menilai dan kita tidak punya skala sempurna untuk menilai!



Allahurabbi…

Fenomena seperti di atas kadang kala saya lalui, sama ada menjadi orang yang dianggap baik mahupun saya sendiri menganggap diri saya tidak baik.

Selalu. Selalu saya begitu dan dibegitukan.

“Humairah kan baik,  Humairah  alim,  Humairah  pandai cakap… Tak macam saya. ” Kata-kata itu menerjah telinga saya lagi.

Seperti biasa. Saya senyum mendengarkannya. Namun , dalam hati saya, saya cukup kurang menyenangi kata-kata itu.

“Takpe,  Humairah  bukan hebat sangat pun… bukan alim sangat pun..  Humairah  pun ada kelemahan. ” Sebolehnya, saya mahu dan akan terus membalas kata-kata itu sebegini.

Jujurnya, saya kurang enak mendengarkan kata-kata seperti itu. Menganggap orang lain lebih hebat, dan kita tidak setanding, kemudian membuatkan ianya menghalang kita dari terus mencuba untuk merobohkan tembok kerendahan kita adalah sesuatu yang mengecewakan!

Kenapa?

Kenapa kita perlu berkata sedemikian?

Memuji-muji orang lain, dan memburuk-burukkan diri kita.

Walaupun jika sememangnya kita tidak hebat, kenapa kita masih perlu berkata sedemikian?

Ok. Mungkin akan ada yang berkata, kita merendah diri..

Ya. Mungkin. Tapi, persoalan saya, “Kenapa kita menilai orang sedemikian? Layak kah kita untuk menilai?”

Kita bukan Tuhan untuk mengatakan, “Si Fulan Hebat, Si Fulan Alim, Si Fulan Baik” . Bukan! Bukan sama sekali.

Cukuplah kita bersyukur akan kelebihan yang Allah berikan untuknya dan kemudian kita mencuba untuk menjadi hebat sepertinya. Takperlu kita sehingga tahap berkali-kali memujinya dan memburukkan diri kita sendiri.

Sahabat,

mari kita ubah persepsi kita, pandangan kita.

Jikalaupun, orang itu lebih hebat daripada kita, janganlah kita jadikan ia alasan sebagai penghalang kita untuk bersama menjadi seperti dia. Janganlah terlalu obses mengatakan dia hebat sedangkan kita tidak. Jangan!

Pujilah Allah, agungkan lah Allah andai kita kagum dengan kehebatan seseorang. Ingat, segala pujian itu hanya layak untuk Allah.

Sahabat,

perkongsian ringkas ini, untuk membuka mata kita semua,

supaya kita InshaAllah lebih kuat, lebih berani untuk berkongsi dan perkongsian itu bukan saja daripada orang yang kita anggap hebat.

Jangan gentar, jangan malu!

Hidup ini bererti bila kita memberi.

Hidup ini semakin indah bila kita berkongsi.

Ya. Saya hebat, anda juga hebat.

Hebat kerana Allah!

Mari kita ubah!

Mari kita melangkah!

Kerana Allah!

^___^


Syukran jiddan ..sudi baca entry nie


1 comment

Tanpa Nama
31 Januari 2012 10:00 PTG

segala puji hanya utk ALLAH..:)

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Full Edit By Nabila Medan. All Right Reserved To Me.